Adi menggelengkan kepala kuat-kuat. Pokoknya dia tidak mau makan sama sayuran. Dari bentuk dan warnanya aja sudah tidak menarik apalagi rasanya.

”Dicoba dulu dong, pasti nanti Adhi ketagihan deh.” Mama mencoba merayu kembali, berharap putra bungsunya tersebut berubah pikiran.
”Pokoknya Adi cuma mau makan sama ayam goreng, sayuran enggak enak!” Adi mengerucutkan bibirnya, dia merasa mama tidak sayang lagi. Masa sudah hampir seminggu disuruh makan sama sayur terus, padahal kan lebih enakan ayam.

”Adi tahu sayur enggak enak dari siapa? Kan belum pernah nyoba.” Mama mengelus rambut Adi penuh rasa sayang.
”Kata teman-teman di sekolah sayuran itu enggak enak. Masih enakan telur, ayam, dan ikan.” Adi menatap mama dengan wajah serius.

Mama hanya bisa menghela napas panjang. Sudah sepekan mama gagal membujuk Adi makan sayuran. Padahal sayuran itu enak dan banyak gizinya. Kali ini pun mama memilih menyerah, akhirnya Adi makan nasi berlauk ayam lagi.

Kak Silvy tersenyum senang, puding buatannya enak sekali. Mama yang baru saja gagal membujuk Adi keheranan melihat putri sulungnya di dapur.

”Kok Kak Silvy tumben senang banget di dapur, hayo lagi bikin apa?” ”Silvy habis buat puding kentang, Ma. Wuidih rasanya enak sekali. Adi pasti senang nih. Dia kan paling suka makan puding.”

Mama mencicipi puding buatan Kak Silvy. Ternyata benar rasanya enak sekali. Saat mencicipi, timbulah ide di benaknya. Dia tersenyum senang.
Sepulang sekolah Adi melirik meja makan dengan keheranan, di sana ada wadah yang ditutupi tudung saji kecil.

”Mama ini apa?”
Mama yang lagi asyik memotong sayuran bergegas menghampirinya.
”Yang mana?” tanya mama serius. ”Ini loh yang ditutupi tudung saji kecil.” Adi menunjuk ke tudung saji di depannya.

”Oh, ini puding rahasia buatan mama. Enak banget rasanya.” Mama tersenyum menatap Adi. ”Puding? Wah asyik, Adi suka puding. Tapi kok namanya puding rahasia?” Adi sangat bersemangat, langsung duduk di depan meja makan. Dia sangat suka puding. Selain rasanya manis, puding buatan mama sangat lembut dan lezat.

”Suka-suka mama dong, yang jelas kalau makan puding ini cuma boleh satu potong.”
”Loh kok gitu, kalau Adi mau lagi gimana?” Bibir Adi langsung mengerucut.
”Boleh sih tapi ada syaratnya.”
”Apa syaratnya, Ma?”
”Kalau sudah habis sepotong, Adi harus menebak ini puding apa, nanti mama kasih lagi deh, janji.”

Adi sangat senang mendengarnya, begitu tudung saji dibuka, puding di depannya berwarna cantik: hijau dan jingga. Mama langsung memotongnya dan memberikan kepada Adi.

Adi mengunyah perlahan, puding kali ini terasa begitu lembut, ada rasa gurih manis yang lain dari biasanya. Bukan itu saja, ada rasa renyah di serpihan hijau dan jingga dalam puding tersebut.

”Enak banget, Ma. Ini puding apa sih? Yang hijau sama jingganya apaan, Ma? Adi mau lagi dong.”
”Eits, tadi kan sudah mama bilang, kalau Adi mampu menebaknya mama kasih lagi, kalau enggak bisa, ya biar buat Kak Silvy atau papa aja deh” Mama tersenyum lebar. Adi cuma bisa menggaruk kepala tanda bingung.

”Mama kasih bocoran deh, yang biasa dimakan Popeye itu apaan, Di?”
Adi berpikir serius mengingat-ingat film kartun Popeye. ”Adi ingat, yang dimakan Popeye itu bayam, Ma.” ”Wah Adi pintar. Jawabannya betul. Nih mama kasih sepotong lagi.” Dengan lahap langsung dimakannya puding yang disodorkan mama.
”Tambah lagi dong, Ma?””Loh, kan yang berwarna jingganya belum ketebak. Ayo ditebak. Si jingga ini adalah makanannya kelinci. Apa coba?”

Adi mengerutkan kening, lalu tersenyum lebar. ”Wortel dong, Ma.” ”Wah putra mama betul lagi. Nih mama kasih sepotong lagi. Gimana rasanya? Enak bukan?”
”Enak banget, Ma. Adi baru tahu bayam dan wortel itu enak.” ucap Adi sambil mulutnya penuh karena lagi mengunyah. Mama tersenyum melihatnya.

”Adi tahu enggak kalau sayuran itu banyak manfaatnya.”
”Enggak. Emang apa?”
”Nih contohnya bayam, kaya banget nutrisi dan vitamin A. Kalau Adi makan bayam, nanti kalau buang air besar enggak bakal susah, karena mengandung serat yang tinggi. Wortel juga banyak vitaminnya, bisa menyehatkan mata. Lihat saja kelinci, matanya cantik, jernih, dan lucu, bukan?”

Adi tertawa mengingat mata bulat kelinci peliharaannya. Sejak saat itu Adi berjanji akan lebih banyak memakan sayuran.

 

Like Fans Page Zona Krucil: https://goo.gl/WMuwF1